STRUKTUR DASAR PLC

1. Central Prosesing Unit ( CPU )
2. Memory
3. Input / Output
4. Power Supply

1. Central Prosesing Unit ( CPU )
CPU berfungsi untuk mengontrol dan mengawasi semua pengopersian dalam
PLC, melaksanakan program yang disimpan didalam memory.
Selain itu CPU juga memproses dan menghitung waktu memonitor waktu
pelaksanaan perangkat lunak dan menterjemahkan program perantara yang
berisi logika dan waktu yang dibutuhkan untuk komunikasi data dengan
pemrogram.
2. Memory
Memory yang terdapat dalam PLC berfungsi untuk menyimpan
program dan memberikan lokasi – lokasi dimana hasil – hasil
perhitungan dapat disimpan didalamnya. PLC menggunakan peralatan memory
semi konduktor seperti RAM ( Random Acces Memory ), ROM( Read Only
Memory ), dan PROM ( Programmable Read Only Memory)
RAM mempunyai waktu akses yang cepat dan program – program yang terdapat
didalamnya dapat deprogram ulang sesuai dengan keinginan pemakainya. RAM
disebut juga sebagai volatile memory, maksudnya program program yang
terdapat mudah hilang jika supply listrik padam.
Dengan demikian untuk mengatasiu supply listrik yang padam tersebut maka
diberi supply cadangan daya listrik berupa baterai yang disimpan pada RAM.
Seringkalo CMOS RAM dipilih untuk pemakaian power yang rendah. Baterai ini
mempunyai jangka waktu kira – kira lima tahun sebelum harus diganti.
4
3. Input / Output
Sebagaimana PLC yang direncanakan untuk mngontrol sebuah
proses atau operasi mesin, maka peran modul input / output sangatlah penting
karena modul ini merupakan suatu perantara antara perangkat kontrol dengan
CPU. Suatu peralatan yang dihubungkan ke PLC dimana megirimkan suatu
sinyal ke PLC dinamakan peralatan input. Sinyal masuk kedalam PLC melalui
terminal atau melalui kaki – kaki penghubung pada unit. Tempat dimana sinyal
memasuki PLC dinamakan input poin, Input poin ini memberikan suatu lokasi
didalam memory dimana mewakili keadaannya, lokasi memori ini dinamakan
input bit. Ada juga output bit di dalam memori dimana diberikan oleh output poin
pada unit, sinyal output dikirim ke peralatan output.
Setiap input / output memiliki alamat dan nomor urutan khusus yang digunakan
selama membuat program untuk memonitor satu persatu aktivitas input dan
output didalam program. Indikasi urutan status dari input output ditandai Light
Emiting Diode ( LED )pada PLC atau modul input / output, hal ini dimaksudkan
untuk memudahkan pengecekan proses pengoperasian input / output dari PLC
itu sendiri.
4. Power Supply
PLC tidak akan beroperasi bila tidak ada supply daya listrik. Power
supply merubah tegangan input menjadi tegangan listrik yang dibutuhkan
oleh PLC. Dengan kata lain sebuah suplai daya listrik mengkonversikan
suplai daya PLN ( 220 V ) ke daya yang dibutuhkan CPU atau modul input /
output

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s